Bukan Hanya Tempat Berlindung Manusia tapi juga Hewan, Hashim Cerita Celeng-Celeng Lari ke Rumah Prabowo

Bukan Hanya Tempat Berlindung Manusia tapi juga Hewan, Hashim Cerita Celeng-Celeng Lari ke Rumah Prabowo

BeritakanID.com - Di balik penampilannya yang gagah dan tegas, siapa sangka seorang Prabowo Subianto ternyata memiliki komitmen yang kuat untuk menjaga semesta. Bahkan mantan menteri pun sampai dimarahi karena menyakiti semut.

Kisah itu diungkapkan adik Prabowo, Hashim Djojohadikusumo saat bincang santai dengan Kang Dedi, biasa disapa, di Jakarta, kemarin. Dalam obrolan itu Kang Dedi pun mengupas kedekatannya dengan Hashim yang terjalin sudah sejak lama.

"Saya kenal beliau bukan karena politik, tapi karena budaya. Waktu patung dirobohkan saya sendiri tak ada yang menemani, saya seperti sendiri menegakkan nilai kearifan budaya, mengurus nilai seni Indonesia, kok semua diam,” ujar mantan bupati Purwakarta ini.

Kala itu Hashim yang tengah di London membaca berita sejumlah patung wayang di Purwakarta dirusak dan dirobohkan oleh oknum kelompok radikal. Tak lama Hashim pun pulang ke Indonesia untuk menemui Kang Dedi yang saat itu menjabat sebagai bupati Purwakarta.

Dari situlah mulai terjalin komunikasi antara keduanya. Hashim dan Dedi Mulyadi ternyata memiliki kesamaan untuk melestarikan budaya sebagai warisan leluhur nusantara yang harus dijaga.

Selain bincang soal budaya, Kang Dedi yang juga wakil ketua Komisi IV DPR RI pun menanyakan perihal rekam jejak keluarga Prabowo dan Hashim yang ternyata komitmen menjaga satwa liar. Salah satunya harimau dan orang utan.

Hashim mengemukakan, memiliki empat tempat yang dijadikan perlindungan satwa liar seperti di Bali dan Sumatera Barat. Cerita yang paling unik adalah saat ia melepasliarkan dua harimau kembar jantan dan betina yang diberi nama Putra dan Putri.

“Itu bukan kebun binatang tapi kami menampung, merawat, setelah fit (harimau) kembali ke habitatnya. Sudah ada delapan ekor harimau yang kita lepasliarkan,” kata Hashim.

Saat melepasliarkan Putra dan Putri ada kejadian menarik. Petugas dari konservasi malah melepas hewan buas itu tidak di tengah hutan melainkan di pesisian dekat jalan. Tidak hanya berbahaya, kedua harimau itu malah duduk kebingungan dan tak mau masuk hutan.

Karena tak mau masuk hutan, kedua harimau itu pun kembali dibawa ke tempat penampungan milik Hashim. Hingga akhirnya Hashim mengerahkan helikopter untuk melepasliarkan kedua harimau tersebut ke habitatnya yang berada di tengah hutan.

“Putri sudah dilepas. Nah yang Putra ini sekarang malah jinak, tambah gemuk, tidak mau dia (dilepasliarkan), mungkin sudah keenakan. Padahal itu saudara tapi mungkin memang beda karakter,” ucapnya.

Rupanya cerita Hashim dianggap tak seberapa dibanding dengan kakaknya, Prabowo. Ia menyebut kakaknya tak menolerir siapapun untuk mengganggu hewan meskipun berukuran sangat kecil.

“Pak Prabowo lebih ekstrem dari saya, sampai semut tidak boleh diganggu, ular, kupu-kupu, cicak, semua makhluk di tempatnya nggak boleh diganggu,” ujar Hashim.

Pernah satu waktu, kata Hashim, kakaknya marah pada mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo karena menginjak-injak semut yang hidup di Hambalang tempat tinggal Prabowo.

“Edhy itu dia pernah sampai dibentak, dimaki gara-gara injak-injak semut. Kan di Hambalang ada jalan raya dari ujung ke ujung ada semut dan itu ada habitatnya tidak boleh diganggu. Edy waktu itu iseng injak-injak, Prabowo marah sekali,” ucapnya.

Komitmen Prabowo dalam menjaga makhluk hidup adalah sebagai bentuk menjaga ekosistem yang sudah terbangun. Sehingga setiap makhluk telah diberi tempat terbaik oleh tuhan.

Hashim pun menceritakan hal unik lainnya. Hambalang yang masih terdapat hutan kerap dijadikan tempat berburu. Saat itu ada seorang tokoh yang hobi berburu datang pada Hashim menceritakan bahwa setiap menembak pasti hewan buruan berlari ke halaman rumah Prabowo seolah menjadikan tempat tersebut sebagai perlindungan.

“Jadi tokoh ini bilang setiap letuskan tembakan celeng-celeng itu lari ke rumah Mas Bowo. Dan celeng ini keluar dari rumah saat pemburu sudah pulang,” katanya.

Terakhir, fakta yang belum banyak orang tahu dari sosok Prabowo adalah ia memiliki peliharaan kucing. Hashim mengatakan di kantor Kementerian Pertahanan ada tiga kucing yang dirawat.

“Dulu itu lagi renovasi ada tiga anak kucing. Dan sampai sekarang di kantor Kemenhan dipelihara dan dibuat rumah. Tapi itu dirawat dipelihara oleh uang pribadi ya, bukan dari APBN,” kelakar Hashim.

Mendengar sejumlah fakta tersebut, Kang Dedi Mulyadi pun hanya bisa tertegun. Sebab selama ini Prabowo yang seorang mantan Danjen Kopassus rupanya memiliki komitmen dalam menjaga semesta, bukan hanya manusia tetapi semua makhluk termasuk hewan.

“Pak Prabowo ini bukan hanya tempat berlindung manusia tapi juga hewan. Semut saja dilindungi, apalagi kamu. Dan kita butuh pemimpin yang menjaga dan merawat semesta ini,” pungkas Dedi Mulyadi.[]

Sumber: akurat

PROMO TOKO PILIHAN TOKOPEDIA
TUTUP
TUTUP