Akhirnya Sampai di Telinga Presiden, Jokowi Perintahkan Erick Thohir Tindaklanjuti Aduan Orang Tua Korban Kanjuruhan

Akhirnya Sampai di Telinga Presiden, Jokowi Perintahkan Erick Thohir Tindaklanjuti Aduan Orang Tua Korban Kanjuruhan

BeritakanID.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi akhirnya mengetahui adanya ibu-ibu yang meminta menindaklanjuti aduannya mengenai Tragedi Kanjuruhan. Jokowi disebut sudah memerintahkan Ketua Umum PSSI Erick Thohir untuk menindaklanjutinya.

Awalnya, warga yang bernama Rini Hanifah sengaja mendatangi Pasar Bululawang, Malang tepat ketika Jokowi tengah melakukan kunjungan ke daerah tersebut. Dianggap menjadi momen yang tepat, Rini berharap bisa menyampaikan aspirasinya kepada Jokowi.

Namun, belum sempat menyampaikan aspirasi, Rini malah dihadang dengan tidak menyenangkan oleh aparat TNI yang tengah melakukan penjagaan. Aparat TNI tersebut juga sempat merampas kertas yang dibawa Rini.

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media, Bey Machmudin mengungkapkan Jokowi sudah berada di dalam pasar ketika keributan antara Rini dengan aparat TNI.

"Saat ibu-ibu tersebut menyampaikan aspirasinya, seperti terlihat dalam video, Bapak Presiden sudah berada di dalam pasar dan tidak mengetahui peristiwa tersebut," kata Bey melalui keterangannya, Selasa (25/7/2023).

Jokowi baru mengetahui soal aduan Rini itu ketika dirinya sudah sampai ke PT Pindad (Persero) di Kecamatan Turen, Kabupaten Malang. Ia langsung memerintahkan jajarannya untuk mencari Rini dan temannya untuk bisa bertemu dengannya.

"Bapak Presiden langsung meminta Komandan Paspampres Mayor Jenderal TNI Rafael Granada Baay agar kedua ibu tersebut dapat bertemu Bapak Presiden di rumah makan," terangnya.

Akan tetapi, jajarannya gagal menemukan Rini dan Jokowi tidak bisa menemui orang tua korban Tragedi Kanjuruhan tersebut.

Meski demikian, Jokowi sudah memerintahkan Erick Thohir untuk menindaklanjuti aduan Rini.

"Untuk itu, Bapak Presiden langsung meminta Ketua Umum PSSI Erick Thohir untuk menindaklanjuti aduan dari kedua ibu tersebut dengan segera," terangnya.

Perjuangan Rini

Warga itu bernama Rini Hanifah. Ia merupakan orang tua salah satu korban Tragedi Kanjuruhan yang terjadi pada akhir 2022 lalu.

Nama anaknya masuk ke dalam daftar 135 korban meninggal dunia dalam tragedi kelam sepanjang sejarah sepakbola Indonesia.

Ketika hendak melakukan aksinya, Rini mendapat perlakuan tidak mengenakan dari aparat keamanan.

Ia dibentak dan tulisan yang Rini bawa pun hampir dirampas oleh TNI yang bertugas dalam kegiatan di hari itu.

Padahal ia mengaku, dirinya hanya melakukan aksi (membentangkan tulisan), tidak melakukan orasi maupun kekerasan.

Rini hanya bermaksud menyampaikan pesan kepada Erick Thohir selaku ketua umum PSSI dan kepada Jokowi tentang anaknya yang meninggal saat tragedi.

Selaku keluarga korban, ia meminta keadilan atas tragedi yang menimpa anaknya beserta korban lainnya serta berharap kasus yang terjadi di awal Oktober tahun lalu dapat diusut hingga tuntas.

Sumber: suara

PROMO TOKO PILIHAN TOKOPEDIA
TUTUP
TUTUP