Orang Jawa Banyak Jadi Penduduk di Kaledonia Baru yang Kini Dilanda Kerusuhan

Orang Jawa Banyak Jadi Penduduk di Kaledonia Baru yang Kini Dilanda Kerusuhan

BeritakanID.com - 
Pemerintah Prancis menetapkan status darurat di Kaledonia Baru di Pasifik pada Kamis, 16 Mei 2024. Presiden Emmanuel Macron mengrim lebih banyak polisi dan akan menindak tegas perusuh yang telah menewaskan empat orang itu. 

Para perusuh yang marah terhadap reformasi pemilu telah membakar tempat usaha dan mobil, menjarah toko, serta mendirikan barikade jalan. Akibatnya terjadi situasi mengerikan bagi akses terhadap obat-obatan dan makanan di pulau Pasifik yang dikuasai Prancis.

“Semuanya terbakar, orang-orang benar-benar tidak punya batas, karena mereka saling menembak satu sama lain, saya belum pernah melihat kekerasan sebanyak ini,” kata Olivia Iloa, seorang mahasiswa di Kaledonia Baru.

Prancis mengumumkan keadaan darurat di Kaledonia Baru dan menetapkan setidaknya 10 orang sebagai tahanan rumah dan melarang TikTok. Jumlah polisi dan polisi di Kaledonia Baru akan meningkat dari 1.700 menjadi 2.700 pada Jumat malam, dan dibantu oleh sejumlah kecil tentara.

“Situasi di Kaledonia Baru masih sangat tegang, dengan penjarahan, kerusuhan, kebakaran, penyerangan yang tidak tertahankan,” kata Perdana Menteri Gabriel Attal kepada wartawan.

"Presiden Emmanuel Macron meminta kami untuk menunjukkan ketegasan maksimal terhadap penjarah dan perusuh,” kata Attal, mengumumkan pengetatan sanksi.

Penduduk Kaledonia Baru Mayoritas Keturunan Jawa 


Kaledonia Baru terletak di kepulauan Pasifik dan tak jauh dari Australia. Kepulauan ini banyak dihuni oleh orang Jawa yang berlayar dari Indonesia lebih dari seratus tahun lalu. 

Pendatang asal Pulau Jawa pertama kali tiba di negara Pasifik ini pada 16 Februari 1896. Pemerintah Perancis yang saat itu menguasai Kaledonia Baru meminta pemerintah kolonial Belanda mendatangkan buruh kontrak dari Pulau Jawa.

Para buruh yang merupakan orang Jawa ini kemudian dipekerjakan sebagai buruh di sektor perkebunan, peternakan, dan pertambangan nikel di sana. Saat ini terdapat sekitar 4.000 orang keturunan Jawa yang tinggal di Kaledonia Baru.

Ada yang masih berbahasa Jawa, ada pula yang menggunakan bahasa Prancis sebagai bahasa resminya. Generasi muda Indonesia telah menikmati kehidupan yang jauh lebih baik dan meniti karir di berbagai profesi.

Lambat laun, orang-orang Jawa dari Indonesia ini membentuk komunitas tersendiri di Kaledonia Baru. Pada awalnya, mereka menghadapi tantangan besar dalam beradaptasi dengan budaya dan lingkungan baru.

Namun, mereka berhasil membangun kehidupan baru dan memberikan kontribusi positif bagi negara barunya. Pemerintah Kaledonia Baru juga mengakui kontribusi mereka yang tercermin dalam pembangunan monumen mengenang imigran Jawa di delapan kota.

PROMO TOKO PILIHAN TOKOPEDIA
TUTUP
TUTUP