Fenomena Langka! Jutaan Ekor Udang Naik ke Daratan di Gorontalo, Warga Panik

Fenomena Langka! Jutaan Ekor Udang Naik ke Daratan di Gorontalo, Warga Panik

BeritakanID.com - Sebuah kejadian unik tapi membuat panik terjadi di Gorontalo Utara. Pasalnya, ada jutaan ekor udang laut masuk ke pemukiman warga Dusun Pongoala, Desa Buladu, Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo.

Kepala Desa Buladu, Kecamatan Sumalata Timur Herlinda H. Laniyo menyebut, kondisi ini tidak pernah terjadi sebelumnya, sehingga membuat warga sekitar panik.

"Kondisi ini belum pernah terjadi, sehingga warga menjadi panik," ungkap Herlinda, Kamis (25/5/2023).

Dia pun langsung menerjunkan petugas air desa untuk mengecek kondisi tersebut. Pasalnya, saat musim udang saja, tidak pernah ada jutaan ekor udang yang datang ke darat.

"Kami merasa ini berkah, perlu mengecek asal mula udang ini. Sebab, saat musim udang saja, belum pernah ada jutaan ekor udang terus berdatangan ke darat," ungkapnya.

Petugas air kemudian turun pada Kamis pagi pukul 06.00 WITA, untuk mengecek sumber air yang ada di desa, tepatnya di wilayah pegunungan Buladu.

Herlinda mengatakan, ada sumber air bersih pegunungan yang mengalir ke sungai. Ada juga tiga bak air penampung yang dibangun melalui program Pamsimas. Namun, tidak ditemukan udang-udang yang bagi warga disebut hele yinulo atau udang minyak.

Saat dicek di muara sungai yang berada sekitar tiga meter dari laut ternyata udang berdatangan dari muara tersebut. Ada sebuah jembatan, di bawahnya terdapat pipa yang tidak digunakan lagi, berdiameter tiga meter. Di dalam pipa tersebut ada pipa lagi.

"Pipa itu ternyata bocor, sehingga udang yang terseret ombak, masuk dari situ hingga ke pemukiman warga," imbuh Herlinda.

Dia merasa, jutaan udang yang naik ke darat itu adalah berkah bagi warga desa. Warga pun langsung mengumpulkan udang tersebut. Bahkan, ada yang sudah meraup keuntungan karena fenomena ini terjadi sejak tiga hari lalu.

Warga kata Herlinda, mulai mengumpulkan udang, sebagian menjemur dan dijual Rp20 ribu per kaleng susu kecil. Sebagian lagi dijual basah seharga Rp10 ribu per kaleng.

Bahkan, ada yang berhasil mengumpulkan hingga 10 kilogram. Namun, ada juga sebagian warga, memilih membuang kembali udang ke laut sebagai umpan ikan.

Saat ini, lanjutnya, memang sedang berlangsung musim udang dan ikan. Biasanya kalau bulan baru, jutaan udang bermunculan di laut, namun baru kali ini naik ke darat.

"Ini berkah bagi warga. Kami sangat mensyukurinya," tambahnya.

Sumber: indozone

PROMO TOKO PILIHAN TOKOPEDIA
TUTUP
TUTUP