Misteri Abu Obeida, Jubir Ikonik Al-Qassam yang Tak Pernah Membuka Wajahnya

Misteri Abu Obeida, Jubir Ikonik Al-Qassam yang Tak Pernah Membuka Wajahnya

BeritakanID.com
 - Selama bertahun-tahun berperang melawan Israel nama Abu Obeida kerap muncul. Ia adalah juru bicara resmi Brigade Al-Qassam yang mampu mempengaruhi opini publik bahkan lebih dapat dipercaya ketimbang para pemimpin Israel. Namun yang menjadi misteri, wajahnya tidak pernah terlihat karena keffiyeh menyelimuti kepalanya. 

Ketika rekaman baru Abu Obeida, juru bicara resmi sayap bersenjata Hamas itu ditayangkan, jutaan orang memperhatikan dan mendengarkan dia berbicara dalam bahasa Arab yang singkat dan fasih. Wajahnya tidak pernah terlihat, keffiyeh Palestina menyelimuti kepalanya, dan banyak yang mengatakan dia memiliki kekuatan melalui kata-kata untuk mengguncang fondasi musuh-musuhnya sekaligus meluluhkan hati para penggemarnya. 

Siapakah Abu Obeida?


Abu Obeida, sebuah nomenklatur, adalah seorang militan Palestina dari Brigade Al-Qassam. Penampilan pertamanya dimulai pada 2002 dalam sebuah film dokumenter tentang pengalaman para pejuang di Gaza dan terowongannya. Dia adalah salah satu karakter utama yang disorot dalam cerita film tersebut.

Saat itu, Abu Obeida mampu menarik khalayak luas Palestina dan Arab karena kefasihannya berbahasa Arab dan kreativitasnya berbicara dalam kalimat pendek, kaya informasi dan makna. 

Dia mengandalkan penampilan bertopeng yang meniru pejuang Emad Aqel, salah satu pemimpin militer paling penting Hamas yang dibunuh pada 1993 setelah konfrontasi bersenjata dengan lebih dari 60 kendaraan lapis baja Israel di lingkungan Shujaiya di Kota Gaza. Aqel digambarkan oleh Israel sebagai ‘mutan berjiwa tujuh’. Kemunculan Abu Obeida yang meniru Aqel merupakan provokasi langsung terhadap otoritas Israel. 

Abu Obeida menghilang dari media tanpa jejak hingga tahun 2006, ketika ia secara resmi muncul sebagai juru bicara Brigade al-Qassam. Dia mengumumkan penculikan tentara Israel Gilad Shalit dalam operasi militer kompleks sebagai pembalasan atas pembantaian yang dilakukan tentara Israel terhadap keluarga anak Palestina Huda Ghalya. 

Kemunculan Abu Obeida yang bertopeng dan mengenakan keffiyeh tradisional Palestina mengirimkan pesan kepada tentara Israel bahwa perlawanan mampu merespons dengan cara yang sama terhadap setiap pembantaian zionis. Sekaligus mengancam akan melakukan operasi militer yang lebih kualitatif terhadap Israel hingga membebaskan wilayah Palestina. Ini sangat menggemparkan bagi banyak pemirsa.

Abu Obeida muncul berulang kali dalam rekaman televisi (kebanyakan diproduksi di situs militer yang berafiliasi dengan Brigade al-Qassam) selama perang Israel dari 2008 hingga tahun 2024. Namanya kerap dikaitkan dengan janji-janji dan ancaman yang dapat dipercaya pihak Israel.

Bagi sebagian besar penonton, Abu Obeida memberikan jiwa dan hati pada peran juru bicara militer, yang cenderung mengungkapkan fakta dingin tanpa mencari simpati. Banyak yang menganggapnya sebagai suara perlawanan bersenjata di Palestina, dan suara yang menginspirasi harapan sekaligus membungkam narasi Israel.

Setiap Kalimatnya Membuat Israel Ciut


Selama bertahun-tahun berperang melawan Israel, Abu Obeida juga mampu mempengaruhi opini publik Israel. Bahkan para komentator berpendapat bahwa ia lebih dapat dipercaya dibandingkan para pemimpin Israel, terutama selama masa perang.

Dalam setiap agresi Israel di Jalur Gaza sejak tahun 2008, Hamas telah menunjukkan perkembangan luar biasa dalam persenjataannya. Dari rudal jarak pendek hingga rudal yang lebih canggih, akurat dan jarak jauh, serta drone buatan lokal, digunakan melawan Israel selama perang tahun 2014 dan 2021 di Gaza.

Seiring dengan evolusi militer Hamas, bintang Abu Obeida juga bersinar. Dia memiliki kemampuan kreatif untuk mengumumkan setiap perkembangan senjata Palestina dengan gaya tertentu yang menekankan ancaman di antara kalimatnya sehingga menimbulkan ketakutan di kalangan masyarakat Israel. 

“Abu Obeida dianggap sebagai salah satu senjata paling ampuh yang dimiliki Hamas karena ia berhasil menyentuh hati nurani seluruh warga Israel, Arab, dan Muslim, serta ia dianggap sebagai kekuatan besar bagi Palestina,” sumber dekat Hamas, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya, kepada TNA.

“Abu Obeida bukan hanya sekadar manusia, tapi dia telah menjadi identitas bagi kelompok perlawanan dan pejuang. Dia melengkapi peran militer di lapangan melalui gambaran sebenarnya tentang apa yang terjadi di lapangan, yang membantah semua narasi palsu Israel."

Dalam banyak kesempatan, sumber itu menambahkan, Abu Obeida berhasil menyangkal narasi tentara dan badan intelijen Israel, membuktikan kepada dunia kebohongan dan propaganda Israel. Hal ini, pada gilirannya, membuatnya dapat dipercaya oleh semua orang, terutama masyarakat Israel.

Sentimen serupa juga disampaikan Abu Ahmed, seorang militan Fatah yang aktif di Gaza. “Abu Obeida telah menjadi suara Palestina yang kuat yang tidak hanya mencerminkan batalyon Al-Qassam, namun mewakili semua pejuang Palestina di lapangan meskipun orientasi politik mereka berbeda (...) dia mampu, selama bertahun-tahun, menciptakan identitas khusus bagi kami yang ditakuti Israel dan membuat warga Palestina senang,” kata Abu Ahmed kepada TNA .

Karena meningkatnya ketenaran Abu Obeida, ia menjadi sumber perhatian dan peniruan dari faksi Palestina lainnya. Karakter Abu Hamzah, juru bicara resmi Brigade Al-Quds, sayap militer Jihad Islam Palestina (PIJ), terinspirasi oleh keberhasilan Abu Obeida, menurut seorang pemimpin PIJ, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya.

Selama bertahun-tahun masa jabatannya sebagai kepala kantor media Al-Qassam, Abu Obeida mengembangkan alat medianya hingga mendokumentasikan operasi militer yang dilakukan oleh Brigade Al-Qassam dengan suara dan rekaman. Ini adalah bagian dari "membantah kebohongan tentara Israel".

Tuduhan Israel tentang Abu Obeida


Pada 25 Oktober 2023, juru bicara tentara Israel Avichay Adraee memposting video di X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang menggambarkan seorang pria yang dia klaim sebagai Abu Obeida dan nama aslinya adalah Huthaifah Samir Abdullah al-Kahlout. Baik Hamas maupun al-Qassam belum mengomentari tuduhan tersebut.

Segera setelah itu, surat kabar Israel Yedioth Ahronoth mengklaim bahwa Abu Obeida awalnya berasal dari Desa Na'iliya di Gaza, yang diduduki Israel pada tahun 1948, dan dia tinggal di Jabalia, timur laut Gaza. Lebih lanjut dinyatakan bahwa Abu Obeida menerima gelar master dari Fakultas Teologi di Universitas Islam Gaza pada tahun 2013, dan dia menulis tesis berjudul: "Tanah Suci antara Yudaisme, Kristen dan Islam,". Ia juga disebut-sebut sedang bersiap untuk memperoleh gelar doktor.

Surat kabar Israel lebih lanjut mengklaim bahwa rumahnya dibom oleh Israel lebih dari satu kali pada tahun 2008 dan 2012. Namun, sumber yang dekat dengan Hamas menekankan bahwa semua itu tidak benar. Karena seluruh Israel, termasuk Mossad, intelijen militer (Aman) atau dinas keamanan dalam negeri Israel (Shabak), tidak memiliki gambar atau file tentang kepribadian aslinya, jadi ini hanya dugaan saja, kata sumber itu.

Popularitas Abu Obeida meroket selama perang genosida Israel di Gaza saat ini. Dia secara teratur menyampaikan pesan medianya kepada dunia, menentang semua upaya Israel untuk membungkam atau membunuhnya. Ia semakin menjadi ikon di luar Palestina dan mendapat tempat di negara-negara Arab dan Barat. Ia menyadari hal itu dan selalu menyebutkan istilah kepada “orang-orang bebas di dunia” dalam setiap penampilannya.

Di era alat komunikasi yang beragam, Abu Obeida memiliki keterampilan komunikasi dasar untuk mempengaruhi, terutama karena ia adalah juru bicara resmi faksi politik dan militer Palestina yang paling kuat di Gaza. Saat ini, lebih dari 600.000 orang mengikutinya di akun Telegram miliknya, yang ia buat pada tahun 2020 dan merupakan satu-satunya akun media sosial yang ia miliki saat ini.

PROMO TOKO PILIHAN TOKOPEDIA
TUTUP
TUTUP